Kawasaki Boikot Seri 2 IRS? Harusnya Ada Revisi Regulasi

Membaca artikel Maniak Motor bikin geleng kepala, apalagi tulisan tersebut ditulis oleh Don Miolo, kalau sering baca artikel MotoGP di Tabloid Motor Plus pasti ada artikel Catatan Don Miolo karena memang beliau adalah wartawan senior Otomotif Grup. Sampai segitunya kah Kawasaki harus memboikot seri 2 IRS. Mungkin pengguna Ninja 250 ngambek, mewek, pundung, motor yang mereka banggakan dan sudah bertahun-tahun ngaspal di Sirkuit harus keok lawan anak kemarin sore (CBR 250). Lagi-lagi regulasi dituding sebagai biang keroknya. 

Tidak bisa dipungkuri peserta kejurnas 250 didominasi oleh pengguna Ninja, dari 23 peserta yang mendaftar hanya 5 pengguna CBR. Pengguna Ninja pun lengkap mulai dari team pabrikan, team dealer sampai team privater sementara pengguna CBR semua team pabrikan. Nah kalau 1 saja pengguna Ninja yang boikok mungkin tidak terlalu berarti tapi kalau semuanya gimana? Masak kejurnas cuman diisi 4 sampai 5 peserta. Atas jasa Kawasaki juga lah Indospeed Race Series (IRS) bisa hidup, sementara pabrikan lain fokus pada balap bebek namun Kawasaki sudah melihat balap sport sebagai penjenjangan berikutnya.

Harus dilihat juga hanya CBR 250 milik ART yang paling kenceng, persiapan serta pembalap merekah yang menjadi kombinasi untuk menang. Sementara pengguna CBR 250 lainnya seperti Honda Connection Oei belum sekencang ART. Menurut perhitungan CBR 250 ART masih unggul dengan Ninja 250 spek OMR/FFA.

Sudahlah tidak perlu mencari siapa yang salah atau siapa yang benar. Sebelum kejadiannya benar-benar terjadi, harusnya regulasi dibicarakan lagi secara adil. Tidak perlu tunggu peserta sepi baru dilakukan revisi dilakukan. Harus dilihat balap sport sebagai penjenjangan berikutnya, mungkin kita sudah khatam balap bebek. Kalau harus naik kelas dari balap bebek ke balap supersport tentu tidak mudah, nah kejurnas 250 inilah kelas yang pas untuk peralihan tersebut.

About Luthfi Aziz

Masih newbie bloger, menyukai hal-hal yang menantang, hobi di bidang sains dan motorsport...

Posted on 28 April 2012, in Motorsport and tagged . Bookmark the permalink. 43 Komentar.

  1. sijidewe aka snalpot99

    yang jadi pertanyaan.. kenapa sebelumnya team kawasaki menyetujui..?? tapi sutralah.. rapat lagee mbahas regulasi yang dirasa win-win solution😀

  2. dukung terus race 250 sebagai bentuk penjenjangan balap yg sesuai jadi mungkin dimasa depan bisa liat pembalap lokal cucuk cucukan di moto gp at list moto3 hehe

  3. Sayang euy gak ada tv yang nyiarin, AHM tuh… sponsorin dong.

  4. 25 kg dihilangkan juga gak pa2,tetep menang cbr250r kok,

  5. ben mantep aturan korek mesin di bebas sebebas-bebasnya:mrgreen:

  6. giliran kalah ngambek…
    ga gentel ahh.

  7. yg pntng, jgn smpe kompetisi terganggu..

  8. semoga cpt tercapai regulasi yg fair

  9. W sih heran aja, knp dulu pihak kawasaki setuju dg regulasi tsb. Apa mereka ngremehin CBR ato mereka terlalu prcaya diri krn 2 silinder…?! Aneh, kalo regulasi smp brubah d tengah kompetisi yg sdg b’langsung.

  10. yang tandatangan regulasi a/n kawak direktur marketingnya, bukan direktur teknisnya so mana ngerti kek ginian CMIIW.
    sepertinya jadi korban pembodohan😆

  11. Modifikasi CBR 250 Lebih ekstrim dibanding modif pabrikan kawasaki.

    Dulu FFA CBR 150 BMS bisa nempel Ninja 250.

  12. makanya buat mesin baru..mesin kuno dpake..ya gitu smakin jauh ktinggalan trus mewek

  13. Umpama Yamaha ngluarin R4 250 cc nya krn 4 silinder ditambah lagi 25 kg jadi total beratnya 180-190 kg. Pembalapnya sekelas Rossi pun ndlosor …. Bebaskan aja kan yg penting CC sama. Salahnya bikin mesin kok 1 silinder>>>

  14. regulasinya kan udah jelas power/weighnya sama

  15. rossi yang sering kalah pake ducati aja gak mewek, lha ini baru kalah sekali udah mau bunuh diri. makan tuh dua silinder sesembahanmu.

  16. kalo gak salah pilihannya CBR jadi 300cc atau CBR turunin berat…so biar gak merubah besar kapasitas mesin yang masih dijual maka cbr tetep 250 beratnya yang dikurangin….

  17. coba aja ninin nya yg ngorek Ibnu Sambodo trus jokinya Hendriansyah, niscaya team kawasaki gak jadi mewek, lha ini tuner ama pembalap CBR yg digdaya kok dilawan ama tuner kemaren sore…..piss

    • ninja korekan pakde ibnu no 6. yang bawa M.Fadli, hendri di team HRVRT cuman balap bebek

      • pakde belum tune in kali mas, masih riset bertahap, ntar kalo udah sampe limitnya juga org2 pada tau, gmn korekannya pakde. hendri ttp dewa road race, gak ada lawan sampe skg

  18. regulasinya gampang… motor boleh dikorek asal biaya dibawah 100jt… cbr tim pabrikan dah hbs ratusan juta tuch… kasian tim privater dgn dana cekak… ato dipisahkan kelasnya antar tim pabrikan n privater…

  19. mesin jadul kok masih dipake.
    wajar klo keok

  20. No offense nih bro” semua, tapi memang kalau dilihat, ART memang niat bgt buat naikin performa CBR. Waktu itu di tmc blog pernah dibahas detailnya kalo spek CBR ART bahkan jauh lebih bengis dibanding spek CBR Asia Dream Cup. Yg bikin saya tercengang, pihak ART sampe ganti radiator std dgn yg segede gaban layaknya motor gede.

    • regulasi memang membolehkan ganti radiator soalnya pendinginnya kudu air murni bukan coolant, jadi klu kecelakaan air lebih mudah dibersihkan dari pada coolant dan bikin licin trek

  21. yang di bahas regulasi tapi mana isi dari regulasi nya.. gw baca sampe abis jd bingung… regulasi nya apa? pasal2 nya mana? nanti gw bisa ngambil kesimpulan dari tulisan ini… yang pasti kawasaki keok ma honda, n ketinggalan beberapa detik …

  22. oooooooaaaallllaaaaahhhhhhhhhhh

  23. Memang tdk mudah untuk membikin regulasi yg dianggap mendekati fair ” mengingat spek mesin yg berbeda yaitu 1 cyl dan 2 cyl , kalau batasanya cm cc nanti ada yg bilang kurang fair , atau batasanya bobot motor juga ada yg dirugikan . Hrs dicari solusi yg tepat biar semua pihak yg berkompeten bs menerima dng legowo .

  24. mohon maaf… kalo ndak salah mesin kawak 250 yang jadi mass produk disini bukan mesin sport tulen…( di luar sana masuk kelas value motorcycle, dan buat yang lagi belajar naik motor berfairing)….
    begitu pula….Konon di India kata-nya CBR250nya direvisi spek menyambut kehadiran KTM DUKE200….

    sangat berbeda dg motorsport tulen…. yang cuma 125cc dg. power sangat bengis… (yang bukan tandingan N250 juga CBR250 yang merupakan motor prod massal) ….

    kan masih tahap pembelajaran….
    NAMAnya juga balapan dgn budget pas-pasAN….motor2 masal yang masuk sini dibikin racing…
    …… ambil positifnya SETIDAKNYA BUAT SEMUA MULAIIIII… “-BALAPAN” PAKE MOTOR BERFAIRING…….just sharing….

  25. Yg datang belakangan ya ngikut yg datang duluan donk harusnya. Kalo mau adil yg bobot disamakan aja, masa Ninja balapan harus bawa palu, gear dan pemberat lainnya, nga safety.

  26. Sepertinya meeting sudah diadakan meeting di PP IMI, yang dihadiri seluruh wakil ATPM (H,Y,K,S), yang merevisi aturan bobot di kelas 250cc ini. Bobot motor 2-silinder jadi 148Kg dan 1 -silinder menjadi 127Kg, dan motor yang boleh dipakai adalah motor2 yang dijual ATPM di Indonesia. Selisih bobot menjadi 21Kg, Kalau ada yang ngga puas boleh bikin ATPM sendiri, IMI sendiri, aturan sendiri dan balap sendiri, hahahaha!!

  27. udahhh.. gak usah pada ribut…
    mending ninja bikin seri balapan sendiri…
    cbr juga bikin seri sendiri… tetep dpt podium semua kan… :p

  28. mau adilo power to weight ratio disamakan,ninja potong tuh 1 cylindernya atau cbr250 mesti bikin 2 cylinder

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: